Ayah dan Anak

Sehubungan dengan maraknya kritik dan tertawaan dari khalayak ramai akan beberapa postingan yang telah saya buat sebelumnya, maka saya akan memposting sebuah tulisan yang sifatnya agak serius…

Untuk kali ini, saya akan memposting sebuah cerita yang murni berasal dari imajinasi saya. Selamat membaca dan mengomentari:

Pada suatu hari, tinggalah sebuah keluarga yang terdiri dari ayah, ibu, dan seorang anak. Kisah mengenai si ibu tidak akan dibahas dalam cerita ini. Si anak pun berkata kepada sang ayah :

Anak : ayah, aku minta mainan donk!!!!
Ayah : mainan apa?
Anak : aku ingin mobil tamiya, dengan ban yang paling bagus, dinamo yang paling kencang, baterai yang paling kuat, dan sasis yang paling bagus..
Ayah : wah, bentar yaa.. Suatu saat pasti ayah belikan.
Anak : Tidak mau!!! Pokoknya harus dalam waktu dekat ini!!!
Ayah : …………

Waktu pun berlalu…. Beberapa bulan kemudian sang ayah pulang dengan membawa mainan yang diinginkan si anak

Ayah : ini hadiah untukmu, nak
Anak : wah asiiik!!!!!!!!
Ayah : jangan keseringan dipake main yak, biar ga cepat rusak..

Sang anak pun kemudian bermain dengan senangnya tanpa mengenal waktu

Ayah : sudah sore nak, ayo makan malam bareng!!
Anak : ngeeeeeeeeng
Ayah : wah keliatannya asik sekali… Ayah boleh ikut main tidak?
Anak : ngeeeeeeeeng
Ayah : …………………..

Beberapa hari kemudian…..

Anak : ayaaaaaaaah…. Hiks hiks.. :((
Ayah : kenapa nak?
Anak : tamiya-nya rusaak :((
Ayah : oya? mana? coba ayah lihat dulu…
Anak : nih…
Ayah : wah… rusaknya parah sekali. Mengapa bisa sampai rusak?
Anak : dilindas mobil yah… :((
Ayah : Bentar yaa ayah perbaikin dulu….
Beberapa jam kemudian…..

Ayah : ini mainanmu nak, sudah ayah betulkan
Anak : mana? mana? 😀
Ayah : Nih
Anak : …………….
Ayah : loh, kenapa lagi? kok diem?
Anak : kok bodinya jadi jelek gini? trus ini bannya kenapa jadi tidak mulus lagi?
Ayah : soalnya bagian itu memang sudah ga bisa diperbaiki. Tapi masih bisa jalan kok…
Anak : tidak mau!!!!! Pokoknya aku ingin tamiya yang baru!!!!!
Ayah : iya2… sabar yaaa
Anak : tidak mau!!! pokoknya harus sekarang!!!

Cerita pun diakhiri sampai di sini saja.. Pertanyaannya : apa yang kalian dapatkan dari cerita ini? Kirim unek2 dan pendapat kalian ke : link “add comment” yang terdapat di bawah postingan ini…
Unek-unek dikirim dengan bahasa yang sopan dan sifatnya bebas, boleh menilai ceritanya, menulis kesan yang didapat, sampai saran kepada penulis bila ada kesalahan..

Copyright : Alvin Susanto
Tahun : 2008

9 Comments »

  1. 1
    puthutp Says:

    ini kenapa tiba2 cerita beginian?

    mengharukan…….

    hohohohoho

  2. 2
    flashit Says:

    quote :
    Untuk kali ini, saya akan memposting sebuah cerita yang murni berasal dari imajinasi saya.

    Anjrit, kaya ginikan imajinasimu ?? 😯

  3. 3
    flashit Says:

    quote :
    Untuk kali ini, saya akan memposting sebuah cerita yang murni berasal dari imajinasi saya.

    Anjrit, kaya ginikah imajinasimu ?? 😯

  4. 4
    ghe2 Says:

    Ironis…
    jadi inget cerita soal ibu dan anaknya, sejenis ini.
    Udah pernah baca?

    ceritanya :
    suatu ketika, si anak disuruh memotong rumput, cuci piring, pijitin ibunya. (lupa kegiatannya apa, kalo ngga salah sih 3 ini)
    tiba2 setelah selesai, si anak ngasih daftar tulisan :
    potong rumput –> 10ribu
    cuci piring –> 5ribu
    pijit –> 15ribu
    total = 30ribu

    si ibu (entah secara langsung ato ngga), nulis di sebuah buku (entah dibaca anaknya ato ngga) :
    mengandung kamu selama 9 bulan : gratis
    melahirkanmu dengan penuh harapan : gratis
    menyusui, merawat dan membesarkanmu : gratis
    menyekolahkanmu : gratis
    dsb.

  5. 5
    puthutp Says:

    @flashit
    emangnya imajinasimu kayak gimana?
    mencurigakan nih…

  6. 6
    dilla Says:

    kok critanya cuman ampe situ?? ga ada crita terusannyya??
    anaknya ga digampar gitu ama bokapnya?? hahaha… gw siih pas dulu kecil klo ampe kayak gitu udah dijewerin ma emak gw.. hehehee

  7. 7
    taktak Says:

    wah vin…jujur aja lumayan ngena tu critanya…

    kalo diibaratin ke g :
    g : Tuhan, g pengen punya pacar
    Tuhan : nanti, sabar…skrg belum waktunya
    g : ah Tuhan…kan byk tmen2 laen yg udh pacaran, pokoknya g pengen dlm waktu deket punya pacar !!

    ….entahlah, pergumulan ini msh berlanjut sampe skrg…& pastinya sampe ‘hari itu’ tiba…

  8. 8
    TheBlueSPrinCe Says:

    yg gw dpet. klo lu punya tamiya jgn diadu sama mobil ya nonggeng lah.

  9. 9
    Albert Giov Says:

    klo menurut g anak kecil itu pasti lu waktu kecil vin.. pantesan dah gedenya jd ky gini /gg


RSS Feed for this entry

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: